Tak Lulus Uji Emisi di Indonesia, Pengembangan Mobil Listrik Selo Indonesia diakuisisi Malaysia ?

pertamax7.com, mantabh !

mobil listrik dahlan iskan tidak lulus uji emisikabar ini sebenarnya sudah lama, yakni sejak bulan april 2014 mana kala ada pihak ( tokoh ) negara jiran malaysia yang lebih peduli akan proyek besar mobil listrik Selo Indonesia…… sejak 2014 memang ada sokongan dana dari koleganya di malaysia supaya om ricky elson tak kehabisan biaya riset dan hidup tulis merdeka.com

Beruntung, kisah pria dijuluki ‘putra petir’ oleh Dahlan itu, untuk sementara tak berakhir kelam. Ricky memutuskan mundur dari NIDEC. Dia memberanikan diri tak kembali ke Jepang lantaran mendapat sokongan dana dari kolega asal Malaysia hingga 2015. Tak cuma biaya hidup, anggaran untuk riset dan pengembangan juga ditanggung sang donatur yang dipastikan bukan Dahlan Iskan.

setelah mobil listriknya tak lulus uji emisi, kabar santer kalau negara tetangga berinisial M akan mengakuisisi mobil listrk selo indonesia itu?

  1. Mobil Listrik Proyek Dahlan Iskan tidak Lulus Uji Emisi? Emisi apa komisi ?

berikut pernyataan om ricky via facebook

Tak Lulus Uji Emisi di Indonesia, Pengembangan Mobil Listrik Selo Indonesia diakuisisi Malaysia 03 pertamax7.comlinknya ini om

biar makin jelas

“Jangan bilang ini tak Cinta”.

2 Tahun lebih berlalu,
Sejak pengembangan pertama Mobil ini.
dan semenjak itu,
Ide ide pengembangan Generasi Baru
dan Mesin mesin yg baru
terus berputar didalam kepala ini.
Serasa berat menahan mimpi
yang harus saya dikubur sejenak
didalam kolam kolam Lele di Ciheras,
dibawah jerami kering tua,
penutup benih bibit Jahe..
Namun dalam hati terus memendam hasrat
untuk terus berkarya,
meski tak mudah…

Kelanjutan dari pertemuan dgn seseorang di KL,
8 bln yg lalu
hari ini dapat kabar,
ada keinginan keras mereka
utk pengembangan Mobil Listrik,
bersama team kami.

hemmmm,
akankah pembeli Prototype
Next Generation Of
“SELO” the Electric Car
(baca : Membiayai produksi next Prototype)
berasal dari Negara Tetangga (M)?
ini bukan menjual diri.
Karna kami harus terus berkarya.

saya insyaaAllaah bersedia,
jika ini pilihan jalan yg realistis
untuk kami melanjutkan “karya” ini.
Meski ini jalan berputar,
untuk negri kami kelak.
Meski Pahit.

syarat
Proses Pembuatan tetap harus
di Indonesia.

semoga ada pilihan lain.

20150830, Macet menuju CiTos
Setori in Ngeri ku,
Disini, mengembangkan EV
malah dikejar kejar untuk jadi Saksi oleh
sebuah Instansi.

malaysia?

om ricky elson menolak menjelaskan siapa donaturnya (“Secret, permintaan beliau,” kepada merdeka april 2014 )

  1. warga asli malaysia?
  2. warga indonesia yang sukses di malaysia?
  3. atau diluar 2 diatas?

sudah nggak kaget kok model beginian, di indonesia tak dianggap, setelah sukses di luar negeri dengan banyak karya dan produk fenomenal lantas heboh, putra indonesia bla bla bla,, ujung2nya….. indonesia jadi konsumen

(orang Indonesia insinyur mobil listrik lulusan Ashikaga Institute of Technology, Kota Tochigi, Jepang, lebih di anggap oleh malaysia)

last, jangan kaget besok kalau mobil listrik malaysia tahu2 lolos uji emisi dan dijual di Indonesia , ( jangan lupa besok pasang knalpot dulu biar lolos uji emisi ya _ )mantabh !

semoga berguna 😀

ikuti berita terbaru dan silaturahmi via

53 KOMENTAR

  1. gpp deh om biar dikembangin disini ( malaysia )
    lha diindonesia aja listrik masih byar pet ..gimana ntar ngecharge nya..klo disini biar hujan petir kayak apa..gk pernah mati lampu…

  2. mampus
    makan tuh g lulus emisi,,,, eh komisi,,,

    pejabat indo g bisa ngehargain ilmuan sini karena perutnya g keisi
    sang ilmuan akhirnya disokong negara lain yang bisa ngehargain kemampuannya

  3. ntar para petinggi negara n berita tipi.. dengan bangganyaa..

    “kini kita saksikan.. anak bangsa indonesia yg hebat dpat mnciptakan mobil listrik satu²nya yg tidak lolos uji emisi..
    kita patut bangga dgan perjuangan anak bangsa kitaaa…

    itu tndanya kualitas SDM indonesia tidak kalah dgan jepang maupun cina..
    kita haruss bangga karen penemu mobil tsb adalah anak bangsa kitaaa…

    dalam hati sang penemu…

    lambemu na ngomong model penak ..aq wes ayemm tentrem.. ora butuh indonesia..

    dalam hati sang donatur..
    ntat bakal ane lonching di jakarta yg mau inden dgn harga import minimal 2x lipatt.. yg kerja indonesia yg nemuin indonesia tapi ane yg untung..

    pyyeee…?
    warasss..?

  4. Kalo ga salah dulu ada yg bilang “putra indonesia yg pintar kerja di luar negeri saja, di negeri sendiri ga dihargain” krg lebihnya sprti itu.. pasti kalian tau siapa dia ??

  5. pengambil kebijakan diisi orang2 goblok budak yahudi,smoga dilaknat…tak doain biar knalpotnya ga bisa nembak!mampus luh anjing

  6. pemimpinnya mencla mencle..waktu KAA dgn lantang minta imf sm bank dunia dibubarkan…skrg malah jd budak imf lagi…jd tuan rumah pertemuan imf dgn bank dunia…kemaren ketua mpr nyablak di pbb,kalo pbb hrus di reformasi …ntar bencana apalagi yg bakal menimpa negri ini…sok2an nyentil usa..

  7. Mending begitu bro, ternyata hasil jerih payahmu lebih dihargai di negeri orang..mobil listrik kok dituduh ada emisinya, goblok akut..!

  8. guoooblokx pejabat d indonesia….
    gmn mau maju indonesia klo mau berinovasi saja dianggap ada penyelewengan uang ujung2x dibilang KORUPSI…
    kasihan dasep ahmadi yg menjadi KORBAN para pencari emisi…eh komisi
    tuk pak Dahlan Iskan, tolong pak dasep ahmadi, dia kan hny korban ke-guooblok-kan para pejabat
    wong mereka sendiri korupsi #dijamin 100% pasti korupsi

  9. hmm.. sbagai saintis, ane dah biasa denger brita bgini..
    Endonesah emg negara konsumen, bnyak pjabat n prusahaan gak mnghargai inovasi para ilmuwan.. jadi jangan salahkan para cendekia yg malah brkarya di luar negri, karna otak mreka trlalu cerdas dan pjabat2 yg goblok gak bakal mudeng..

  10. Miris… Orang pintar bukannya didukung malah dikebiri… Pantaslah banyak putra bangsa yg pindah ke negara lain, bukannya tidak nasionalis, tapi mereka terpaksa…

  11. cerita BJ Habibie terulang kembali
    sampai kapan indonesia hanya menjadi konsumen?
    sedih dengan pemerintah indonesia

  12. miris benar.. terus berjuang om, meski dg cara yg paling pahit sekalipu. masih ada toh tugu SELO yg pnting hati tetep buat indonesia.

Tinggalkan Balasan