premium habis, dan terpaksa beli pertamax, ada yang pernah mengalamin?

keajadian yang pernah ane alamin sebelum premium langka, antri si spbu, eh oremium abis, terpaksa deh ngisiin pertamax yang kala itu Rp. 8000 an,

gara gara pertamax 

Rp. 50.000 kayak ga ada artinya :(, senyum2 nyesek lihat editan buatan lek ari juragan sotosop, ada yang pernah mengalami>>??

beda lagi dengan kenyataan sekarang, di jogja misalnya, PERTAMAX banyak melimpah, tetep aja mobil mewah motor mewah misal kawasaki ninja 250 nekat minum bensin miskion aka PREMIUm, tanya kenapa??

72 KOMENTAR

  1. jadi inget dolan ke pacitan, di wonogiri premium habis, jadi yg mau ngisi terpaksa pertamax..sementara di pacitan kebalikannya..pas butuh pertamax, yg ada cuma premium..untung nggak pas si supra butuh yg kebalikan 😀

  2. KOMEN GUWE SAMA DENGAN NO.10 GAN……….
    WALAUPUN GUE KARYAWAN RENDAHAN TAPI SEBISA MUNGKIN MENGHINDARI BBM BERSUBSIDI…………………………..

  3. walau ane mahasiswa.. ane selalu rajin pan beli pertamax.. soalnya ane pakek ninja 250 yang wajib pertamax.. pernah ane isi premium.. kasihan pan jalannya kaya keong.. mesinnya jadi kasarr hadehh kapok pakek premium..

    tapi klo mobil ane baru premium hahahahaahaha

  4. Sama kaya nomor 17, walau Saya mahasiswa dengan uang jajan pas2an hukumnya haram minum subsidi (buat motor sendiri). Kasian masih banyak yang lebih membutuhkan BBM subsidi daripada Saya yang hobi naik motor, yang udah pasti sering riding dan bakar2 bensin.

    Konsekuensinya mau gak mau harus irit uang jajan untuk hal2 gak penting, misal jarang ikut nongkrong temen ke supermarket G4UL kecuali ada hal penting misal kerja tugas kelompok.

    Nah kalo motor pinjaman dari teman, saudara atau motor kantor babe baru lah cukup premium aja 😀

      • Beda lagi kasus sama salah satu sohib ane, doi Ninja RR. Cuma berhubung jarak rumah – kampus > 30km terpaksa minum premium, kalo pertamax anggaran jebol. Naik umum waktu gak kekejar kuliah pagi, belum lagi macet.

        Cuma misal mau naik motor untuk urusan hobi, macam iseng2 riding ke bogor / puncak, nonton balap di sentul dll doi pasti isi yang non subsidi 🙂

  5. masih mending gan tu rp.8000, waktu ane beli udah 9500 an daerah kalsel, nyeseeek banget dah,,

    tapi buat ane bangga gan,, setiap males antri buat premium ane langsung ke pengisian pertamax,, diliatin ma orang2,,(dikira tajir kali yaaaaa)wkwkwkwk..

    Hi Bro, Mau ngebut dimana?? 😆

  6. sayah mah malah kebalikannya…….kalo pake premium…motor serasa pake ban gedeeee bngt……padahal silinder dah banyak…..pake yg couble cam sama aja..injeksi apalagi….capede…kapan yah pemerintah mikir…buat penggangguran kan kudu disubsidi …kalo subsidi jgn nanggung2….lah…masa kasih yg jelek…cpedes….

  7. ane malah ogah isi pertamak gans, di motor apapun, sekarang kalo liat di pom, isinya pertamax plus, bukan pertamax, pake pertamax kalo kepaksa, bukan lantaran ane banyak duit, jujur sering banget isi pertamax pluss dengan nominal cuma 10500 rupiah, ane isi pake pertamax plus lantaran ketagihan sama performanya, di tambah kapok karena supra ane (FI gen awal, yang sensornya lengkap banget, ngalahin motor cangih injeksi jaman sekarang wkwk) rusak injektornya lantaran mimi premium, wal hasil tiap pake motor atau pinjem motor isinya pertamax plus, kalo di motor bertangki gede rada ikhlas, tapi kalo di bebek-skuter, rada ga ikhlas lantaran ya ada beban psikologis isinya kok sering wueheheheheheeh

    BTW enak loh isi pertamak, waktu isi pake SOUL GT, MIO, supra, kan itu merek motor yang sering di mimiin premium, nah ane isinya di post mobil, di nomer satukan pula, yang lebih enak lagi kalo ada motor yang ga mau antri, dia larinya ngekor di belakang ane, waktu mau isi, tanpa cangung bilang 50 ribu, premium, sama satpam pom bensin di suruh ngantri, terus dia marah marah, kenapa ane naik matik boleh, dia naik sport (vixi) ga boleh isi 50, terus satpam bilang, lha dia (ane kata si satpam) isi pertamax plus,terus anda (orang tadi) isinya premium?

    dia marah marah, sampe ngotor, bilang lah dia isi 50 ribu itu banyak, dll lah,

    terus kata pamungkas satpam keluar

    lha di sini adanya pertamax plus, disel DEX sama pertamax, ga ada premium pak, kalo mau isi premium ya di tempat antri premium (sedang mengular panjang, pom premi-pertamax-dex buat mobil di pake antri rombongan motor touring yg isi pertamax ), selangnya ga cukup untuk di tarik kesini pak,

    akhirnya tuh rider malu, kesel, sambil nyalahin ane (wtf wkwkw)

    intinya sih, kalo liat antrian ngular, dan ane lagi gonceng temen, males antri ane tambahin buat isi pertamax,

    wkwk

    malah pernah ada rombongan matic mioj, vartec125,mio karbu, beat, isi pertamax plus semua, ngantri, ane bilang tumben dalem ati, ga papa deh, waktu isi ya sama aja semuanya tertip, tiba tiba datang seorang yang ga mau antri premium, maksa isi premium, pdahal ga ada nozzel premium di situ, waktu di kasi tau ya terima deh, cuma agak kecut mukanya, wkwkkwkw

  8. Sedikit meluangkan waktu untuk memposting dan karena momen yang pas. maap agak panjang 🙂

    Posting ini bertema tentang “ECOSAVE THINKING” dimana bertujuan membantu untuk mengurangi penggunaan BBM bersubsidi, kenapa harus mengurangi ?? karena agar bisa terwujud kondisi golongan mampu menolong yang tidak mampu, selain itu kita yang termasuk golongan mampu juga tidak rugi menggunakan BBM non bersubsidi, kok bisa ?? pada penjelasan ini akan disuguhkan pengetahuan yang mungkin belum disadari kita semua dimana semua keuntungan yang kita dapat dari penggunaan BBM non bersubsidi. Mari saya jelaskan semampu saya.

    BBM bersubsidi yaitu Premium sedangkan BBM non subsidi yaitu Pertamax dan Pertamax Plus (atau Pertamax +). Disini saya hanya mengkaitkan untuk mesin berbahan bakar bensin saja tidak jenis diesel karena mayoritas menggunakan bensin. Saya mencoba membandingkan 3 jenis BBM dengan tes jarak tempuh menggunakan motor Supra x 125
    kapasitas tangki 5 liter [kompresi mesin 9,3:1]

    Dari percobaan untuk 1 lt dapat menempuh :
    1. Premium = 38,4 Km
    2. Pertamax = 44,4 Km
    3. Pertamax + = 48,4 Km

    {jika kurang yakin dengan perbedaan jarak tempuh untuk masing2 jenis bensin, monggo dicoba sendiri. Jika mendapat hasil yang sebaliknya konfirmasi ke saya, tetapi jika mendapat hasil yang lebih baik dari yang saya dapatkan “Selamat Buat Anda”}

    Harga masing2 jenis bensin untuk terkini (19-10-2013) di Semarang :
    1. Premium = Rp 6500
    2. Pertamax = Rp 10650
    3. Pertamax + = Rp 11900

    Oke poin 1 dari ECOSAVE THINKING adalah Menghemat Waktu Anda
    Saya ambil contoh keadaan sehari-hari. Perjalanan (kampus-rumah untuk pp) 1 hari menempuh 22 Km maka dalam seminggu total jarak (22×7) 154 Km. jika motor diisi bensin 1 lt secara bertahap maka jika digunakan bensin jenis:

    1. Premium harus mengisi sebanyak 4,01 kali jika waktu yang dibutuhkan pengisian BBM di SPBU katakan paling lama 5 menit maka total lama waktu yang dibutuhkan 20,05 menit.

    2. Pertamax harus mengisi sebanyak 3,47 kali dengan keadaan yang sama total lama waktu dibutuhkan 17,35 menit

    3. Pertamax + harus mengisi sebanyak 3,18 kali dengan keadaan yang sama total lama waktu dibutuhkan 15,9 menit

    Dari data diatas jika kita bandingkan antara BBM bersubsidi dengan BBM non subsidi dengan menggunakan perhitungan
    c/a x 100%, dimana
    c = selisih waktu antara BBM bersubsidi dengan BBM non subsidi
    a = waktu total pengisian BBM bersubsidi

    maka didapat hasil
    1. Jika pakai Pertamax dapat menghemat waktu sebanyak 13,47% dibanding pakai Premium
    2. Jika pakai Pertamax +, dapat menghemat waktu sebanyak 20,7% dibanding pakai Premium

    ‘Hal diatas berlaku jika SPBU dalam keadaan sepi karena faktanya kalo ngisi bensin Premium pasti ngantri jadi mungkin ngisinya jadi lebih lama sekitar 10-20 menit. Kalo gak mau ngantri ya pake Pertamax atau Pertamax +’

    { “Waktu itu berharga untuk orang yang kekurangan waktu” }

    Selanjutnya poin 2 dari ECOSAVE THINKING adalah Pakai Pertamax atau Pertamax + “cuma mahal di awal tetapi murah di akhir”
    Mungkin gak percaya dengan kata “cuma mahal di awal tetapi murah di akhir”. Oke saya jelaskan dengan TRIK tertentu :

    Masih memakai rumus sebelumnya c/a x 100%, dimana
    c = selisih harga BBM bersubsidi dengan BBM non subsidi
    a = harga BBM bersubsidi

    Kalo melihat harga awal Pertamax atau Pertamax + untuk per liter pasti banyak orang ragu dan gak mau pakai tuh BBM non subsidi karena jika dibandingkan harga awalnya aja udah ngeri apalagi per liternya. Karena Harga Pertamax lebih mahal 63,85% dibanding Premium dan Pertamax + lebih mahal 83,08% dibanding Premium, tapi kalo udah lihat TRIK berikut semoga (InsyaALLAH) orang berubah pikiran kalo BBM non subsidi lebih murah.

    Saya misalkan seperti keadaan sebelumnya, untuk 1 minggu perjalanan yang ditempuh 154 Km agar praktis saya isi bensin full tank sebanyak 5 liter maka untuk jenis bensin :
    1. Premium dapat menempuh 192 Km
    2. Pertamax dapat menempuh 222 Km
    3. Pertamax + dapat menempuh 242 Km

    Nah perhatikan !!!
    1. Dalam pemakaian 1 minggu pertama untuk 5 liter Premium tersisa bensin yang dapat menempuh jarak selanjutnya (192-154=) 38 Km, maka untuk menempuh perjalanan 1 minggu selanjutnya kurang bensin sebanyak 3,02 lt (154-38 = 116 Km, untuk premium jika 1 lt bisa 38,4 Km maka untuk 116 Km butuh 3,02 lt). Maka biaya yang diperlukan (3.02×6500) Rp 19630

    2. Dalam pemakaian 1 minggu pertama untuk 5 liter Pertamax tersisa bensin yang dapat menempuh jarak selanjutnya (222-154=) 68 Km, dengan asumsi yang sama seperti sebelumnya maka kurang bensin sebanyak 1,94 lt. Maka biaya yang diperlukan (1,94×10650) Rp 20661

    3. Dalam pemakaian 1 minggu pertama untuk 5 liter Pertamax + tersisa bensin yang dapat menempuh jarak selanjutnya (242-154=) 88 Km, dengan asumsi yang sama seperti sebelumnya maka kurang bensin sebanyak 1,36 lt. Maka biaya yang diperlukan (1,36×11900) Rp 16184

    Saya mendapat data untuk pemakaian 1 minggu selanjutnya pada masing2 jenis bensin butuh biaya sebesar :
    1. Premium = Rp 19630
    2. Pertamax = Rp 20661
    3. Pertamax + = Rp 16184

    Dengan memakai rumus sebelumnya c/a x 100%, dimana
    c = selisih harga BBM bersubsidi dengan BBM non subsidi
    a = harga BBM bersubsidi

    1. Harga Pertamax beda 5,25% dibanding dengan harga Premium
    2. Harga Pertamax + beda 17,55% dibanding dengan harga Premium

    Kalo diambil selisih pada perbedaan harga antara BBM bersubsidi dengan BBM non subsidi pada saat pengisian minggu pertama dengan pengisian minggu selanjutnya
    1. Pengisian minggu pertama harga Pertamax lebih mahal 63,85% dibanding Premium sedang minggu selanjutnya harga Pertamax lebih mahal 5,25% dibanding Premium. Kalo diambil selisih

    63,85%-5,25% = 58,6% artinya lebih hemat sebesar 58,6%

    2. Pengisian minggu pertama harga Pertamax + lebih mahal 83,08% dibanding Premium sedang minggu selanjutnya harga Pertamax + beda 17,55% dibanding Premium. Kalo diambil selisih

    83,08%-17,55% = 65,53% artinya lebih hemat sebesar 65,53%

    Nah tadi itu TRIK nya, nah kowe !!!. Gimana ada yang membuat heran atau aneh ????, percaya dengan kata “cuma mahal di awal tetapi murah di akhir”. Kalo saya 100% percaya gan.

    Kesimpulan :
    Benar juga kata si TUKUL pakai Pertamax itu kayak sebuah doa karena kita melakukan kebaikan pasti dapat balasan kebaikan pula mungkin itu maksudnya. Sebenarnya keuntungan lain seperti Emisi gas yang lebih ramah lingkungan, kesehatan buat mesin motor atau mobil, dan masih banyak coba aja cari di google. Kalo saya pribadi pakai Pertamax sudah cukup soalnya kompresi mesin Supra x 125 Helm in itu 9,3:1 , kalo pakai Pertamax Plus kadang dari knalpot masih tercium bau bensin yang tidak terbakar karena oktannya terlalu tinggi untuk motor saya. Agar lebih mengerti mengapa fenomena ini terjadi ada baiknya baca lebih lanjut di http://www.amrigolek.com/info/87-bbm-premium-pertamax-dan-pertamax-plus-mana-yang-terbaik-untuk-kendaraan-anda

    Yah itulah yang bisa saya sampaikan karena ini kewajiban saya untuk menyebarkan ilmu yang sudah saya ketahui.

Apa Komentar Pemirsa ?