Hukuman Andrea Iannone Bertambah 4 Tahun, Selamat Jalan Dunia Balap MotoGP

Partner
suzuki
Honda

., salam pertamax7.com, Hukuman Andrea Iannone Bertambah 4 Tahun, Selamat Jalan Dunia Balap MotoGP

Vonis Kasus Doping Andrea Iannone
Vonis Kasus Doping Andrea Iannone

Salam MotoGP Lovers,.

Andrea Iannone menerima larangan tampil balap selama empat tahun usai kalah banding
Pengadilan Arbitrase Olahraga telah menjatuhkan hukuman skorsing selama empat tahun kepada pria Italia tersebut setelah dinyatakan bersalah melanggar aturan anti-doping.

ARTIKEL INI BUKAN UNTUK BABE plus minus +- BABE.CO.ID / BABE.NEWS ! dan Sejenisnya

Hukuman Andrea Iannone Bertambah 4 Tahun

Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) telah mengumumkan keputusannya dalam prosedur arbitrase banding antara pembalap MotoGP ™ Italia Andrea Iannone, Badan Anti-Doping Dunia (WADA) dan Federasi Internationale de Motocyclisme (FIM).

Andrea Iannone dan WADA mengajukan banding terpisah di CAS terhadap keputusan yang diberikan oleh Pengadilan Disiplin Internasional FIM tanggal 31 Maret 2020 di mana Andrea Iannone ditemukan telah melakukan pelanggaran aturan anti-doping (ADRV) (adanya Drostanolone, anabolic steroid unggulan) pada Daftar Terlarang WADA 2019) dan periode 18 bulan tidak memenuhi syarat diberlakukan padanya.

Panel CAS menolak banding yang diajukan oleh Andrea Iannone dan menguatkan banding yang diajukan oleh WADA. Akibatnya, putusan yang diberikan oleh Pengadilan Disiplin Internasional FIM dikesampingkan dan diganti dengan putusan baru berikut:

  • Andrea Iannone dikenakan sanksi masa tidak memenuhi syarat selama empat tahun terhitung sejak 17 Desember 2019.
  • Semua hasil kompetitif yang diperoleh Andrea Iannone dari dan termasuk 1 November 2019 hingga dimulainya skorsing akan didiskualifikasi, dengan semua konsekuensi yang diakibatkannya, termasuk penyitaan medali, poin, dan hadiah.

Banding tersebut dikonsolidasikan dan dirujuk ke Panel arbiter yang sama: Dr. Hamid G. Gharavi, Prancis / I.R. Iran (Presiden), Hakim Franco Frattini, Italia, dan The Hon. Michael J. Beloff Q.C., Inggris (Co-arbiter). Sidang berlangsung pada 15 Oktober 2020 lalu.

Riwayat temuan doping Andrea Iannone

Pada 3 November 2019, pada kesempatan FIM World Championship MotoGP ™ di Sepang / Malaysia, Iannone menjalani kontrol doping dalam kompetisi yang mengungkap keberadaan Drostanolone. Selain prosedur disiplin internal, Pengadilan Disiplin Internasional FIM memutuskan pada 31 Maret 2020 bahwa Iannone harus diskors dari partisipasi dalam kompetisi atau aktivitas sepeda motor apa pun selama 18 bulan pada 17 Desember 2019.

Andrea Iannone menegaskan bahwa sumber zat terlarang itu adalah daging yang telah dia konsumsi di Malaysia sebelum Sepang FIM World Championship MotoGP ™ 2019 dan oleh karena itu, dia harus dibebaskan sepenuhnya dan Keputusan yang Ditantang harus dibatalkan. WADA, di sisi lain, mengupayakan pemberlakuan periode empat tahun tidak memenuhi syarat dengan alasan bahwa Iannone telah gagal untuk menetapkan standar yang diperlukan bahwa asal mula substansi Pengadilan Arbitrase du Olahraga Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga yang dilarang dalam sampelnya akibat pencemaran daging, dan sebagai konsekuensinya, pemberlakuan jangka waktu empat tahun tidak memenuhi syarat adalah sanksi yang tepat.

Panel CAS menemukan bahwa Iannone telah gagal untuk menentukan jenis daging yang tepat yang dia konsumsi maupun asal daging tersebut di Malaysia. Selain itu, Panel menemukan bahwa baik Iannone maupun ahlinya tidak dapat menetapkan secara spesifik bahwa ada masalah kontaminasi daging oleh Drostanolone di Malaysia. Oleh karena itu Panel mempertimbangkan bahwa ADRV telah dilakukan.

Andrea Iannone pada dasarnya meninggalkan Panel dengan protes tidak bersalah, catatan bersihnya dan dugaan kurangnya insentif untuk obat bius. Faktor-faktor yang tidak cukup untuk ditetapkan, pada keseimbangan kemungkinan bahwa ADRV Iannone tidak disengaja (dalam kasus ADRV yang tidak disengaja, periode ketidaklayakan yang berlaku adalah maksimum dua tahun).

Karena itu adalah bagi seorang atlet untuk menetapkan keseimbangan probabilitas bahwa ADRV tidak disengaja, ketidakmampuannya untuk melakukannya berarti dia dianggap telah melakukan ADRV yang disengaja, sesuai dengan aturan anti-doping yang berlaku. Kesimpulan Panel tidak dengan sendirinya mengesampingkan kemungkinan bahwa ADRV Iannone mungkin hasil dari konsumsi daging yang terkontaminasi oleh Drostanolone tetapi berarti bahwa Iannone belum dapat memberikan bukti yang meyakinkan untuk menetapkan bahwa ADRV yang dilakukannya tidak disengaja.

Karenanya, Panel menemukan, bertentangan dengan Keputusan Banding, bahwa ADRV yang dilakukan oleh Iannone harus diperlakukan sebagai tujuan yang disengaja untuk tujuan aturan anti-doping yang berlaku, dan oleh karena itu menegakkan Banding WADA. Penghargaan CAS mengesampingkan keputusan yang diberikan oleh Pengadilan Disiplin Internasional FIM tertanggal 31 Maret 2020 dan memberlakukan periode empat tahun tidak memenuhi syarat pada Iannone.

Hukuman Andrea Iannone Bertambah
Hukuman Andrea Iannone Bertambah

Skorsing empat tahun itu bencana, mungkin sudah saatnya Andrea Iannone mengatakan selamaty tinggal dunia balap MotoGP.

Mohon maaf kalau tulisan belepotan dan tidak jelas maksudnya, saya mohon masukannya. semoga berguna ya om.. salam @ipanaseyoutube pertamax7

ARTIKEL INI BUKAN UNTUK BABE plus minus +- BABE.CO.ID / BABE.NEWS ! dan Sejenisnya

1 KOMENTAR

Apa Komentar Pemirsa ?

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.