Gagal Jual Chevrolet Spin, Pembangkitan Industri 150 $ juta, Merugi 60 $ Juta, Pabrik GM Indonesia Tutup Juni 2015

pertamax7.com, GM,  pabrikan mobil asal USA yang terkenal bumblebee camaro di Transmormer itu akhirnya menjadi “tumbal” atas persaingan sengit pabrikan mobil JAPAN

Pabrik_GM_Spin_dan_Martin_Apfel Indonesia

yaps, ini sebenarnya sudah berita basi, diambil dari sekitar 10 sumber yang berbeda, di tutupnya pabrik mobil GM Indonesia yang memproduksi  mobil MPV Chevrolet Spin atau yang ane sebut Chevy Spin salah satu masalahnya adalah APM gagal menjual mobil yang menurut ane gagah walau kekecilan lingkar ban itu

mobil yang pertama kali ane kira buatan suzuki ( suzuki SPIN ) bergenre MPV ini menyasar keluarga dengan nekat masuk ke ceruk pasar panas ( red Ocean ) yang sudah ada produk kuat dengan endorser-endorsernya, tentu tidak etis dan tida perlu menyebut merk bukan, soalnya duet maut astra daihatsu dan yotota dengan XENIA AVANZAnya memang fenomenal ! bukan hanya itu, tambahan “rekan” perang di kelas yang sama muncul-lah SUzuki ERTIGA yang memuka dan Honda Mobilio yang menjadi idaman Honda’er membuatt posisi si USA kejepit dan merintih

yang membuat ane mengenyitkan kening adalah

  1. Pabrik GM Indonesia ini akan di tutup setelah 2 tahun beroperasi
  2. biaya pembangkitan dari tidur panjang pabrik yang berada di bekasi itu menelan biaya sebesar 150 JUTA $
  3. dilaporkan dapurpacu, pada tahun 2013 lalu GM Indonesia sudah merugi 60 JUta $
  4. Menteri Perindustrian (Menperin) Saleh Husin kepada detik menjelaskan “”Alasan penutupan karena pihak manajemen GM tidak mampu lagi memproduksi mobil Chevrolet Spin karena cost atau biaya produksi sangat tinggi,””
  5.  General Motors (GM)  menutup pabriknya di Pondok Ungu Bekasi per 30 Juni 2015
  6.  Pabrik berhenti, dan hanya menjadi sebuah perusahaan distribusi (National Sales Company)
  7. tiap bulan sudah wajar pengurangan pekerja pabrik
  8. Chevy SPin sudah gagal terjual sejak oktober 2014
  9. poduksi chevy SPin sampai 40.000 Unit per tahun, namun di 2014 hanya laku 8412 unit ( lokal ) dan 3000 unit ( eksport )
  10. menurut artikel dapurpacu yang berjudul “Eutanasia GM Indonesia: Sebuah Proses Pematian Menyakitkan” faktor dalam GM Indonesia juga membawa andil besar kepada “remek” dan “remuknya” Chevy di Indonesia , monggo dibaca sendiri, sudah seperti cerpen/ novel saking panjangnya, namun pemirsa bakalan manggut2 betapa pentingnya strategi sebuah produk, strategi pasar, membaca pasar, dll
  11. gosipnya salah satu terpuruknya Chevy salah satunya karena bagian dari penetapan biaya tinggi pada standar pendapatan dan fasilitas bagi para pimpinan perusahaannya yang dijabat orang-orang asing.
  12. kerjasama dengan GM Tiongkok untuk memproduksi minivan bernama Wuling  yang telah di anggarkan sebesar 700 Juta $ bisa jadi batal ….
  13. 800 karyawan tinggal 500 karyawan, segera di phk?
  14. apa demo buruh juga termasuk dari bagian tutupnya pabrik?
  15. selamat jalan Chevy, bagaimana ya nasip dealer karwayaan bengkel dan sparepartnya?

last, ane yang gagal beli chevy Spin terlebih spin diesel ini tentu setelah ditutupna pabrik GM juni 2015 mendatang sudah sewajarnya bukan mencoret sponsor film Transformer itu dari wish list

blazer part 2?

semoga berguna

mau “menginjak” kaleng

malah terpeleset

67 KOMENTAR

  1. GM terlalu meremehkan produk jepang padahal produknya sendiri tidak punya keunggulan yg signifikan… kenyamanan masih kalah, apalagi fitur… katanya mobil ini tingkat safetynya tinggi, tapi percuma kalo kenyamanan diabaikan…

  2. ini mobil enak pdahal dibanding avanza

    sayangnya yg bkin mati itu penggerak roda depan

    plus iklannya gila2an ga mikir rugi, akhirnya rugi bneran

  3. Chevrolet SPIN…overall build materialnya baik khas Chevrolet..tapi finishing area grill depan yg membuat konsumen Indonesia kurang suka.

  4. setuju ane, penampilannya kl dari samping aneh. baru agak mendingan setelah keluar versi terakhir. Coba kl stdnya pakai ban 275-60 seperti bannya xtrail …, mungkin lebih mendukung tampilannya.

  5. Maaf,, kalau saya boleh jujur, kenapa Spin ngga laku :
    Spin model nya Jelek (membulat).. di banding kompetitor nya..
    Harganya terbilang lumayan mahal..
    Padahal dari sektor mesin dan safety oke punya..

    Kebetulan dirumah ada avanza, innova & proton exora,, so far innova still the best,,

  6. Muka spin kayak marmut, sama kayak yaris versi pertama lebih mirip hamster atau malah kelinci, Di Indonesia kebanyakan seneng yg model sporty harga miring

  7. kalo kata ane..ya…
    chevy ini manajemennya dari dulu emang anehhh.. gak tau maunya apa…gak lumrah..en gak kayak gaya manajemen “orang jepang”..

    dari jaman Garmak Motor era Probosutedjo..dah pindah pabrik..pisah ama BMW..
    bikin blazer..gak jelas..akhirnya cuman jadi motuba..
    bikin Optra, Lova eks taksi, sampe Estate..juga langsung mandeg gak ada kelanjutan “serial” produknya..
    sekarang bikin spin eh babak belur digebuk jagoan2 jepang..

    cuman captiva diesel doang yang laris manis bisa “ngelawan” CRV..seterusnya..?? ah tau lah..gelapppp… 😀 😀 😀

  8. Aseek ngomongin mobil lagi.
    Spin cm kalah di disain brazil yg terkesan dipaksakan disini.

  9. soal ga ada pabrik di sini sebetulnya gak masalah
    jualan saja juga tidak salah

    simak saja brand Jepang, Mazda,Mitsubishi (kecuali truk dan L300),Subaru malah tidak buat produk di sini

    yang jadi masalah , GM Indonesia terlalu pede waktu itu , mereka menyebutnya Spin sebagai Avanza Killer, cilakanya lagi konsumen sini masih mementingkan nama besar merek daripada fitur dan kualitas yang ada

    Tambah ciloko, investasi besar ditanamkan dengan menghidupkan pabrik GM yang tidur di Pondok Ungu, la wong belum tentu produk tsb (Spin) diterima pasar kok pede merakit di sini,ingat di sini upah buruh muahaall..bahan baku impooorrr…sekalinya produk tidak diterima pasar maka pasti ajuuurr…karena tidak mampu menutup biaya produksi

    FYI, Spin di dunia cuma dibuat di Indonesia dan Brazil,andai produksi di sini stop,gak mungkinlah GM mengimpor dari brazil..(la wong gak laku ngapain ngimpor??)

    Hanya saja,meski saya tidak punya Spin,harusnya GM menjamin ketersediaan suku cadangnya hingga 5-10 tahun ke depan lah,biar konsumennya tidak merasa di php kayak pemotor beli Bajaj..ehh

    Sayang kan mobil bagus jadi bangke..

  10. shocknya empuk…. tapi mesin kurang galak…. penempatan ac bagus dibanding mobil jepang…. bangku penumpang kurang nyaman om… konsumsi bensin mirip inova…. yg paling menyedihkan spare part om, kalo rusak inden 3-4 bulan…. ane hampir beli….

    • mesin kurang galak?
      ini mesin emang letoy di awal tapi ngejambak mulai 3rb rpm bro. kenapa ? karna di rpm rendah klep nya cuma sebagian yg bekerja. jadi terkesan letoy
      tapi jadi irit!

      konsumsi bbm kaya innova? emang pernah ngitung fc si spin? kalo cuma dari gosip doang mah percuma. karna spin ini udah dual vva. kalo ga salah namanya dvvc.

      dari mana ane tau? karna ane udah punya bro. jadi tau s sendiri. ga cuma dari katanya katanya katanya.

      • tipikal konsumen mobil indonesia bro, yang biasa pake mobil jepun, galak di putaran bawah tapi begitu di gas lebih dalem jalan di tempat hehe, begitu nyoba mobil amerika kayak ford/chevrolet pasti bilang tarikan gak enak

  11. GM secara manajemen & produk terlalu ego. Mereka masuk ke sini dengan tim manajemen nyaris full bule amrik yang terkenal tinggi ego & diikuti ekspatriat asia lainnya. Orang sini mungkin dianggap nggak qualified kali?
    Manajemen GM kesannya merekalah raja, konsumen tak lebih dari pemakai. Produk didesain dengan spek sesuai inginnya perusahaan dengan slogan produk global. Mereka tak utamakan model & selera orang sini.
    Dengan invest sebesar itu, dan mereka datang sudah terlambat dimana telah ada sang penguasa pasar yang amat tangguh, seharusnya dari awal mereka tahu dan prioritaskan betul selera orang indonesia akan sebuah mini MPV.
    Bahwa sebuah mobil bagaimanapun adalah cerminan status, dengan desainnya yang stylish, mesin yang tangguh efesien dan fiturnya nggak rumit, pengendara & penumpang yang duduk dengan lega aman nyaman, kaki-kaki mobil yang cocok dengan kondisi alam & jalanan Indonesia, dan tentunya aftersales yang merata dengan harga servis & parts terjangkau.
    Sepertinya 2 tahun GM Indonesia hal-hal diatas hampir semuanya diabaikan.
    Ingat, GM sudah 2 x meninggalkan Indonesia,..
    Meninggalkan kekecewaan dihati ribuan konsumen loyal mereka,.. akankah masih ada rakyat indonesia yang mempercayai merk ini kedepan?.. bahkan anak perusahaannya sekalipun?..

    Semoga ribuan orang yang dah terlanjur beli Spin bisa tetap menikmati hasil jerih payah mereka menabung selama ini.

  12. dari segi teknis ane akui spin emang yg terbaik dari LMPV yg lain.
    build quality salah satu yg terbaik,selain ertiga. Handling superb ! body roll minim,lari di atas 100 ga ada gejala mental mentul layak nya si duo kaleng. transmisi AT nya modern,triptonic 6 speed. bahkan mpv jepun yg harga nya udah nyentuh 300 aja masih pake 4AT jadul. dan kalo udah pernah bawa spin pasti ketagihan ama suara mesin nya yg “vrooong vrooong” bulet-bulet ngebas gimana gitu xixixixi

    tapi seperti nya GM lupa kodrat nya spin ini sebagai LMPV,sudah tentu pasti konsumen di segmen ini gk mikir dengan gimick di atas. yg penting irit,muat banyak,akomodasi bagus. justru di point krusial ini spin kalah telak.

    sebener nya GM masih punya amunisi bagus di varian diesel nya,entah kenapa seakan varian ini seperti gk di sentuh,promosi seada nya lah. padahal kalo marketing nya bagus ini bisa jadi potensi bagus buat GM. inget dulu mpv disel sempet boming,di era nya kijang,panther,kuda. kalo gua jadi bos nya gm gua perbanyak varian diesel,bikin mindset di masyarakat bahwa mpv diesel ya spin,sama kaya panther dulu.

    sayang produk bagus jatuh ke APTM yg salah,seperti nya APTM eropa,korea or amrik harus belajar ke jepun gimana cara memikat hati konsumen indo,inget produk bagus aja gk cukup 🙂

Tinggalkan Balasan