Honda Indonesia Kurangi Balap Motor bebek supaya Cepat Naik Sport

pertamax7.com, yaps, ini sema demi eksistensi pebalap indonesia di kancah internasional

AHM kurangi balap motor bebekdi 2015 ini, AHM ( honda Indonesia ) kurangi porsi bebek, bukan bebek bakar apalagi bebek betutu, melainkan porsi balap bebek…..

yaps, di tahun ini AHM setop kucuran dana ke tim indoprix sebagai pertanda mulai setop balap bebek, hal ini diganti ahm dengan penjenjangan motor sport langsung ke 150 cc sport, bisa CB150R dan CBR150R lokal, demi apa

biar cepet naik kelas

kelamanaan main bebek memang tidak berbanding lurus dengan prestasi di balap sport yang jadi acuan balap internasional, bukan hanya itu, kelamaan naik bebek akan membuat pebalap TUA DI BEBEK, naik ke kelas sport moto3 sudah ketuaan mas bro…….. postur tubuh lebih gede dari motore :mrgreen:

Nah, dengan penghapusan bebek pelan-pelan ini AHM berkeinginan memangkas waktu dari bebek ke sport, langsung saja sport dengan perjenjangan lebih jelas, seperti dari CBR150R ke CBR250R balap ADC, kemudian ke all japan championship, kemudian ke honda NSF250R, kemudian kalau bagus ya ke moto3 dengan honda NSf250RW …..

intinya AHM ingin memangkas waktu biar nggak kelamaan main bebek, langsung sport, dapet feel riding style stamina endurance racing line sport, efeknya apa? nggak muluk2 juara 1 moto3 atau moto2, namun team balap AHM pengen ada wakil Indonesia di ajang internasional dengan tidak Malu-malu in.. nggak instant malah jadi tertawaan

logis bukan

Runner Up ADC 2014 Pebalap AHM Kibarkan Merah Putih di Sirkuit Losail Qatar ADC Qatar 02

semoga berguna

25 KOMENTAR

  1. di sport terutama 250 menang terus, dan 150cc jg bs menang lbh dr 50% (smua balapan yg diikuti), makanya didukung.
    Kalo bebeknya menang kurang dr 50%, makanya gk didukung.

  2. harusnya ahm jg mendukung kelas bebek ama matik.
    Soale kelas tsb yg banyak peminatnya.
    Mungkin dananya dialokasikan utk sponsori motogp di tipi.
    Tak smua pembalap mampu berkiprah di internasional.
    Banyak yg cm ikut balap bebek kejurda aja dah megap2 akomodasinya.
    Lagian kebanggaan tak melulu ditingkat internasional, buat apa ikut balap internasional yg bs mengharumkan nama bangsa, lawong dukungan pemerintah aja minim, spt tak ada imbal balik, salah2 kl tak kuat dana dan berakhir kekalahan malah hujatan yg diterima.

    • jadi mau sampai tua cuman main bebek.. lagian balap bebek kan udah ada pabrik sebelah. bibitnya cukup nyari dari pabrik sebelaha lah. wong mereka juga ga ada jenjang buat go internasional

      • kl wawasanmu luas, smua itu ada kelasnya om.
        Dan jd kampiun dikelasnya dah merupakan kebanggaan tersendiri.
        Balap motor tak melulu kelas sport.
        Dan lg liat realita yg ada, saat ini diindonesia br tersedia sirkuit buat bebek.
        Kl balapan motor sport mau dimana? Sentul doang? Sama aja perkembangan kemampuan pebalapnya tak akan maksimal, terutama soal input data.

  3. dari pada ribut, baik kelas2 underbone diganti ama mini gp aja pake mesin bebek road race utk umur 18 th kebawah. jd tunggangan menyesuaikan seperti sport batangan, tapi power dll khas motor bebek masih bisa menyesuaikan buat main2 di sirkuit dadakan khas kejurda. sesuaikan juga mas. kita jangan mainan ama genre bebek terus, tapi jangan belum apa2 main sport 150 cc buat pemula. nah makanya itu bebek digantiin aja ama mini gp. jadinya buat naik kelas jadi lebih gampang, dan akomodasinya dana juga gak beda jauh ama bebek walaupun mahal dikit. daripada langsung main sport tulen, yg ada megap2 di dana :D.

    • mini gp terjangkau sesuai dengan hasil output pebalap, namun katanya masukin ke indonesianya susah om, mudah bawa ke malaysia daripada ke sini 🙁

Tinggalkan Balasan