Kisah teladan Sultan Jogja disuruh Minggir Dari Rombongan Presiden, tolak ikut Voorijder

pertamax7.com, pejabat model seperti ini memang sangat langka

mobil Sri Sultan Hamengkubuwono X disuruh minggir oleh rombongan presiden

kisah teladan ini baru terjadi kemaren 9 desember 2014, saat ane sudah pulang dari jogja, ternyata ada agenda presiden jokowi yang meluncur ke jogja dalam acara Hari Anti Korupsi.. dan seabrek agenda lain, namun ada yang unik… Raja Jogja ( Sri Sultan Hamengkubuwono X ) mobil dinasnya disuruh minggir oleh rombongan Presiden, dan tentu minggir soalnya ini adalah kawalan presiden bukan anak kelub motor/ mobil yang pake sirene strobo toa ambulance

setelah mobil dinas dengan angka special dan keramat dimata orang jogja yakni AB 1 itu minggir, Voorijder yang telat sadar ada mobil gubernur lantas mengajak sang mobdin untuk ikut rombongan presiden, namun tidak mau, alasannya sih simple yakni untuk menunjukkan jogja aman dan nyaman, wew, salut pak sultan…

nih dari info cegatan jogja


Hartady Nugroho‎> info cegatan jogja

Kisah keteladanan luar biasa kembali ditunjukkan oleh Gubernur Jogja, Sri Sultan Hamengkubuwono X. Walau seorang kepala daerah setingkat Gubernur beliau menolak dikawal walau mengendarai mobil dinas sekalipun. Itu menunjukkan bahwa Jogja nyaman dan aman.Hari ini di jalan Kusumanegaran, Sri Sultan yang sedang berada dalam perjalanan di dalam dengan mobil dinasnya, Plat Merah AB 1. Kendaraan beliau disuruh minggir pengendara moge pembuka jalan bagi rombongan presiden Jokowi.Saat menyadari bahwa mobil yang disuruh menepi itu adalah raja Jogja. Sang pengawal presiden itu meminta beliau untuk ikut rombongan Presiden saja agar lebih cepat sampai tujuan. Tapi ternyata ditolak sob.Sri Sultan dan Sopirnya memilih untuk menunggu berhenti di tepi jalan, menyilahkan rombongan presiden lewat. Dan setelah usai, beliau kemudian melanjutkan perjalanan seperti pengguna jalan lainya.

Mobil dinas AB 1 itu pun berjalan lagi seperti layaknya pengguna jalan lainya, tidak meminta untuk diutamakan. Salutt dengan pejabat macam beliau. Tidak perlu pencitraan atau mengundang wartawan untuk meliput, biarlah rakyat sendiri yang menilai.

Semoga panjang umur Sri Sultan. Jogja Istimewa selalu.


Istimewa pak….. Jogja berhati Nyaman,…..Istimewa…

semoga menjadi kisah yang bisa kita teladani bersama

31 KOMENTAR

  1. yo opo aku iki mas, wong jowo kok ga ngerti basa jowo… aku bingung “kui” iku artine opo??? mungkin jenenge supire ya??? 😀

    • “kui” iku artine opo???
      “what” artine opo???
      “paran” jawane opo???

      aihihihi…salam kenal dari bwi

  2. kalo buat beliau itu hal biasa. sudah sering kek nya. ya ini kudu dipanut oleh para pejabat.

  3. Ralat pan
    kui hartady malah kopas soko blogku.
    sing asli ICJ malah sing tak screenshoot, tapi postingan e dihapus, mung nampang 5 menit tok.

Tinggalkan Balasan