YIMM beri jawaban lanjutan akan Turunnya Power Yamaha YZF-R25 unit Konsumen diatas dyotest, perhatikan faktor 4M + 1 E

pertamax7.com, yimm merespon kembali dengan memberi penjelasan lanjutan mengenai turunnya power yamaha YZf-R25 diatas dynotest melalui media besar metro tv (otomotif.metrotvnews.com/read/2014/07/20/268231/tenaga-yzf-r25-turun-yamaha-beri-penjelasan-lanjutan)

komparasi hasil dynotest yamaha R25 unit test vs unit konsumen

setelah jawaban ini,

Saat development berbagai aspek pasti sudah dipertimbangkan selain kecepatan maksimal dan torsi maksimalnya. Jangan lupa, kami juga mempertimbangkan sisi reliability. Jadi tidak benar jika ada penurunan tenaga dari produk awal yang menjadi test ride unit dengan produk yang kami delivery ke konsumen. Sejak awal diumumkan sudah demikian,” jawab M. Abidin.

Abidin menambahkan bahwa pabrikan motor terkemuka manapun bisa membuat motor berkekuatan lebih, tapi banyak aspek yang harus dipertimbangkan. Mungkin salah satunya agar performa mesin tidak mengalami penurunan. Meski sudah digunakan bertahun-tahun.

kini yimm membuat klarifikasi lebih lanjut, yakni faktor 4M + 1 E…

“Menjawab pertanyaan issue  ini, penurunan horse power adalah hal yang wajar jika masih berada diantara 2 dk, banyak hal yang mempengaruhi perbedaan tersebut. Jika menginginkan horse power yang sama pastikan beberapa hal berikut, yaitu 4M + 1 E. Faktor Manusia, Machine, Material & Method + Environtment,” ungkap M. Abidin.
“Faktor Manusia, pastikan cara pengoperasiannya standard dan sesuai, juga dilakukan orang yang sudah terlatih. Faktor Machine, mesin dynojet yang digunakan untuk mengukur high quality measurement tools. Memiliki reliability yang baik dan di maintenance dengan baik jika sering digunakan.”
“Faktor Material, dalam hal ini motor yang dipakai untuk tes, harus dalam kondisi yang sama. Artinya masih baru, pastikan KM nol benar-benar fresh dari final inspection & setting motor juga harus sama. Kemudian Faktor Metode, tata cara sesuai metodologi yang tepat. Artinya ada standardisasi yang dipakai oleh pemerintah setempat.”
“Faktor terakhir adalah Faktor Environment atau lingkungan, suhunya harus sama. Kalau di pabrik kami melakukan tes dynojet, suhu rata-rata adalah 20 derajat celcius. Pastikan kondisinya sama saat tes serta berada di ruang tertutup. Jika semua persyaratan ini terpenuhi maka kita baru bisa menarik kesimpulan.”
Abidin menambahkan bahwa selama ada salah satu hal saja yang tidak terpenuhi dari 4 faktor di atas, hasilnya pasti akan berbeda. Belum lagi jika melakukan pengetesan pada mesin dynojet portable yang bisa dibawa ke mana-mana. Deviasi pasti akan besar, karena banyak faktor yang berpengaruh.

mengenai faktor2 ini sudah dijawab langsung oleh om leo ( disini )

intinya om leo sudah yakin fator tersebit terpenuhi, yang menjadi catatan pertamax7.com adalah pihak yamaha membandingkan dyno pabrikan yang terukur di crank, sedangkan om leo membandingkan hasil dyno di ban versi otomotif menggunakan motor test vs om leo 7leopol7.com memakai motor sendiri ( owner ), diuji di tempat sama dan ternyata grafiknya berbeda, tenaga turun

untuk catatan saja, jelas, versi pabrikan diukur di crank, saat diukur di roda tenaga akan berbeda ( ada faktor friksi transmisi dll ), nah kalau yang diukur sama2 di dynotest yang sama kok beda kan ini yang jadi tanda tanya om leo…

untuk saat ini, nih hasil dynotest yamaha YZF-R25 dan dibandingkan dengan kawasaki ninja 250 FI

peserta Power( HP ) Torsi ( Nm )
Klaim dynotest klaim dynotest
Yamaha YZF-R25 ( unit test otomotif ) 35,54 @12.000rpm 29,43 @12.100 rpm 22,6 Nm /10.000 rpm. 19,2 Nm /10.200 rpm
Yamaha YZF-R25 ( unit test owner 7leopold7 ) 35,54 @12.000rpm 27,63 @10.500 an rpm 22,6 Nm /10.000 rpm. 18,67 Nm /10.000an rpm
Kawasaki Ninja 250 FI 31,7 @11.000 Rpm 26,21 @10.800 Rpm 21 Nm /10.000 rpm 17,87 Nm /10.000 rpm

dynotest yamaha R25 turun power 7lepold7

last, kita simak saja next grafik power dan torsi yamaha YZF-R25 di tempat yang sama (Sportisi Motorsport di Rawamangun, Jaktim, ) apakah sama plek dengan punya om leo atau malah mirip pabrikan, kita tunggu saja, wong para pemain dyno dan motor diatas sudah hapal betul mainan dynojet…

semoga berguna

73 KOMENTAR

  1. Kalo mau liat dynojet speck pabrikan silahkan nonton tvone.. kalo mau liat speck yg dsunat silahkan nonton kenyataan… ahahaha

  2. Yg komen pada gak punya & gak sanggup beli sihh…jd pada ngomen kaya kucing pengen kawin , berisik gak berisi tuh omongannya…, kya lu semua profesor Handal aja lahhhh…., bikin beca pake mesin aja gw yakin lo blom tentu bisa…, sorry Broo..ane gak ngerasa ketipu tuh Udah Inden R25 nya,…

    • ” dari dulu sampe sekarang bohong itu adalah
      bisnis yang yang paling mudah meraup untung ”
      # benar bisa saja kalah, namun benar tidak
      pernah salah

    • Saya penginden no.15 yg dapat helm,jngan sok kaya loe bro,sya beli cash,bukan pintar ato ga yg komen,cuma ini realita bro,yg d test ama yg d prod beda,shrusx yg di test itu adalah versi yg sama, intix shrusx yimm hrus bisa jaga kualitas jualannya bro..

  3. Jawabannya kemana mana -_-
    Maunya itu tetep membela diri -_-
    Jadi turun gak nih powernya?
    Kalo dari jawabannya yang rumit sih biasanya EMANG IYA…

  4. jurus ngeles membela diri dan pencitraan jilid kesekian di lontarkan yimm konsumen udah pd smart loch yimm

  5. Menunggu tanggapan om Leopold…tersirat om Leopold gak kompeten berarti sama Yamaha ya?

    • sekarang saya tanya, kalo emang karena settingan BBM,

      apa tujuannya R25 unit test disetting boros?

  6. r25 oleh para insinyur dari mesin mapping ecu di set high reving yg jelas klaim pabrikan r25 power tertinggi di 12.000rpm klo setelah 10.500rpm malah turun jelas ada yg salah mosok power tertinggi di gapai di rpm lebih rendah drpd ninja 250fi 10.800rpm coba di borosin bbmnya

  7. Ngeles bajaj bombai nih orang

    Jelas jelas dari grafik di 10500 udah tertahan

    Sementara dulu turun baru 12rebu

    Artinya dari sistem maling dah beda

    Nah masalah utama ya di maping tadi, power turun kagak masalah mah, orang tiap prod powernya ganturun, cuma maping harusnya kan sama, bentuk grafiknya harusnya identik

  8. hayo yamaha,kalo udah gini langkahmu gmn???mau nurunin harga atau recall unit untuk remapping ecu,,itu pilihan paling logis kalo gak pngn di cap produk penipu,-,-,,,,,,

  9. yo mung podo karo N250fi & cbr250, njuk py iki….., katane motor dewa…., jebul muk DEWO NGGEDOBOZZZZ…..rupanya YIMM mulai berani main PHP ke konsumen…..

  10. sudah sewajarnya, lha wong motor plek gerobak gilingan tebu mau minta power brp??/PHP iya……, alasan klasik……

  11. alasannya wagu

    koplak

    motornya sama sama baru
    mesinnya sama
    orangnya sama
    lingkungan sama
    metode juga sama

    1.6 HP itu banyak cuy…

    mending ngaku aja…

  12. Kalau dilihat sih ini strategi marketing…. ibarat artis papan atas aja…info miring dikit aja langsung jadi berita..padahal buat balon pamor dan ranting…
    Kurang kenceng atau kurang 1.8 dk colek dikit juga jadi sama lagi.. tapi image makin mantap nanti…
    Kalo memang gak sama…yah siap2 aja yimm jadi olok2 angel kompetitor yg lagi gedek jumlahnya gak laku gara2 R25.. 😀

  13. Kalau dilihat sih ini strategi marketing…. ibarat artis papan atas aja…info miring dikit aja langsung jadi berita..padahal buat naikin pamor dan ranting…
    Kurang kenceng atau kurang 1.8 dk colek dikit juga jadi sama lagi.. tapi image makin mantap nanti…
    Kalo memang gak sama…yah siap2 aja yimm jadi olok2an fansboy sm kompetitor yg lagi gedek sbb motornya gak laku gara2 R25.. 😀
    Nila setitik rusak susu sebelanga..
    para fansboy lagi cari nila……he he

  14. Menipu, Membohongi, Menaikkan harga, Mengecewakan konsumen + Eh, jangan sampe pabrikan lain ikut ikutan kaya gini.

    pabriknya salah, konsumennya juga salah. termakan koar koar tech spek diatas brosur

  15. dr data tsb, bs bikin lega tdk minang r25 saat ini, soale antara n250 vs r25 realnya cm beda dikit.
    Untung istriku bawel

  16. ini namanya membodohi terang terangan, jelas ini produk untuk mass pro yang dijual untuk umum yang juga menghitung reliable, avaliable dan long live, data data kendaraan yang akan dijual harusnya spek umum, bukan spek tuning
    YIMM kok gak sekalian buat data untuk iklan saat tuning over limit sekali pake mesin overhaul ( pasti dapat lebih tinggi, tapi cepet jebol)
    Konsumen motor 50 jutaan dikibuli dengan cara yang sama ngibulnya dengan konsumen motor 10 jutaan

  17. dan yang jelas ninin karbu saya masih bejaban walau ukuran main jet lebih kecil ( ninin 25/ R25 32), klo ukuran main jet dibuat sama, jelas mana yang bener bener ahli buat mesin dan mana yang ahli iklan doang

  18. Belum apa apa sudah begini, yimm kaya caleg aja, janji janji melulu, setelah jadi ingkar, masa power aja dikorupsi, terpaksa deh harus pindah ke lain hati, K wait 4 me

  19. sorri no offense. mngkn sj mtrnya msh baru kinerja mesin agak trtahan
    pengalaman pnya rx-z ane jg dlu bgitu, stlh lewat inreyen bru deh kluar tenaga dalemnya …. he 3x
    dibandingin sm motor tes jelas psti beda, motor tes ud runing ribuan km
    sdh digeber2 terus, bawaanya jd narik trus tuh motor
    beda sama motor bru, msh prjaka ting2
    test langsnung disirkuit aj (gk prlu dino), klo prlu adu sm ninin. biar ketauan mana yg lbh knceng
    lbh mantap lg seharusnya yimm perlu ajak diskusi utk bhas hal ini
    khsusunya kpd indener yg kloter prtama, ane sngt setuju itu
    di resto mana lg nih yimm, stlh exodus, sampierun, next ……….. ???

    • metalurgi jaman jebot jangan dibandingkan dengan metalurgi sekarang beroh…. motor sekarang jelas lebih presisi, pemuaian relatif kecil jadi gak perlu bandingkan inreyen seperti jaman jebot

Tinggalkan Balasan