Nyicipin Sate Kelinci Telaga Sarangan magetan, Enak nih…….

harusnya jam 19.00 artikel ini publish, namun dikarenaken aliran listrik di dareah wonogiri sedang galau, idup nyala idup nyala eh salah, idup mati idup mati tiap 5 menit, apa nggak bikin “semremet” gangguan dimanakah? kudu sms temen di PLN nih….

 

melanjutkan artikel jalan-jalan siang tadi,, yap kali ini nyicipin SATE KELINCI telaga sarangan,……. bagaimana rasanya?

sebe;umnya, ane sudah pernah makan sate kelinci, namun belum puas, ceritanya om gatra bel sate kelinci,, sisa 2 tusuk ( katanya sudah kenyang ) dan pak ali roda2blog comot 1 biji, ane yang penasaran juga comot 1 biji, rasanya ya kayak sate ayam, cuma rada beda gitu , itulah pengalaman pertamaku makan 1 tusuk sate kelinci di candi cetho karanganyar…. dan bisa jadi in pengalamanku makan sate kelinci 1 porsi 7 tusuk ulang 7 kali, eh 10 tusuk 😀

pertamax7.com 113 (Small)

orang 5 pesen sate kelinci semua,, langsung dibakar ibuknya yang juall..

selama nunggu bakaran, ane ihat etalasenya

pertamax7.com 108 (Small)

karena pertama kali beli, ane nebak, yang ada kulitnya itu sate ayam, kalau dagingnya merah tanpa kulit itu daging kelinci… setelah menunggu sekitaran 15 menit ,sate kelinci datang, kami yang datang dalam keadaan lapar sungguh antusias menyambut hidangan didepan mata…..

pertamax7.com 128 (Small)

jangan lupa irisan bawang merah dan cabe rawitnya

pertamax7.com 132 (Small)

ane tambah sambal, iriran bawang cabe, saus sama kecap…… trus dimakan

pertamax7.com 156 (Small)

makan

makan sambil nonton pemandangan telaga , ajibbb

reviewnya… entah ane yang jarang makan daging ayam yak? ini sate kelinci ane rasain rasanya miriop daging ayam, cuma lebih lembut, cocok dah bagi pemirsa yang penasaran sate kelinci…dengan pengolahan yang tepat ndak ada tuh amis amis, enak enak saja,  dengan harga Rp. 12.000 per porsi, sedep wis, teksture daging lembut dan saus kacang yang sedep…..

namun ada minusnya…

1. bau kuda dimana mana,,, aroma pipisnya beh bikin keliyengan…

2. porsinya dikit, 10 tusuk ndak terasa

3. lontongnya ngirit ( point 2 dan 3 selalu ane kritik, entah perut ane dan temen2 yang terlalu lebar atau emmang porsinya khusus cewek? )

4. ane mendapatkan 1 tusuk sate yang ada kulitnya… lah kedapatan sate ayam nih

5. banyak pengameen

6. irisan daging kurang besar ( Rp. 12.000 di tempat wisata kok mau lebih 😆 )

dikarenakan lapernya banget, 1 porsi ndak cukup, pengen nambah sih, tapi ane inget, ndak bawa uang saku…. wong bayarnya ane pinjem temen dulu, xixixixi ( semoga ndak baca tulisan ini, biar nggak ditagih 😆 )

bagaimana? berminat saudara-saudara?

jujur saja, melihat kelinci dirumah yang lompat lompat dan jumlahnya beberapa biji saja ane sudah gemes, suruh sembelih ane ogah, ndak tega om…. apalagi disate…. namun beda kalau beli di khusus tempat sate, xixiixxx

semoga bermanfaat, salam blog makan-makan….

33 KOMENTAR

  1. Lebih seru kl ke tlaga sarangan nnumpak supri eks yg dua tahun ga pernah diserpis plus spuyer karbu dikecilin biar irit…
    Sampe sana pasti bersyukur sambil mikirin kampas rem masih bs buat pulang ga.
    🙂

  2. Sama lek..kalo liat idupnya ane kaga tega.. Tapi kalo tinggal “nguntal”20 tusuk ge hayok wae.. :v

  3. tak omongi mas irfan sate kelinci disarangan sama dengan sate ayam wong yang juwal sebagian besar teman saya kok… desa selatan telaga pas.jadi lidahnya tidak keliru

Tinggalkan Balasan