jangan berharap terlalu tinggi kepada HONDA TRALIS MISTERIUS, berjaga-jaga dari sakit hati yang pedih rasanya gan :D

19 juni 2012

melihat sebuah analisis yang mantap sekaligus bikin pusing ane dari sebuah kolaborasi elaborasi komposisi campur2 yang dikemukakan bang haji di artikel bijaknya membuat pembacanya segera sadar akan kemungkian-kemungkian yang bisa saja terjadi ke calon next honda misterius si tralis yang bikin penasaran dan geger utu tu….

berharap kayak gini> eiitt, tunggu dulu

honda-k15 (1)

nih analisis from master bang haji tmcblog

Kalu menurut tmcblog, kalau hanya dengan membuka baju CBR 150R tentu secara performance bisa sejajar dengan Vixion . . . sama sama 150 cc, sama sama liquid cooled, sama sama injeksi . . . Namun kalo mau pleq sulit untuk bisa menandingi price dari Vixion . . . Kalo menurut tmcblog Honda harus mengkolaborasikan part CBR 150R dengan motor  mid-end yang sudah duluan beredar disini . . . mau nggak mau ya . ..  New Megapro deh

Honda bisa mencoba kolaborasi mesin CBR 150R yang DOHC 150 cc Injeksi pendingin air yang dibenamkan di Sasis kreasi baru bertipe Twinspar-turbular (trellis) dengan beberapa detail Honda New Megapro seperti misalnyaforknya, Segi tiga nya Triple T nya, sistem SKS nya, Raiser setang,Velg, piringan cakram, kaliper, Lampu sein, dan termasuk ukuran dan merk ban nya 1.85 depan. 2.50 belakang  misalnya menggunakan IRC sea hawk kayak CBR dulu. . . nahhh Strategy Common Part disinyalir bisa menyumbang pengurangan Cost dengan signifikan

Tapi walaupun beberapa part merupakan obyek Common part, originalitas desain Next New Honda 150 cc harus tetap terjaga misalnya dengan mengedepankan ciri ciri khas Frame trellis yang sebanarnya juga merupakan tipe dari sasis twin spar dan kalo Honda berani, aplikasikan Juga sistem Tombol tombol dan saklar setang baru seperti yang di aplikasikan di NC700 Series . . . (lihat gambar no 1) . . . dan untuk spidometer, silahkan desain baru yang unik

^ nah loo, koq bisa begitu ya, walah, tapi masuk akal juga sih, dengan mesin dohc 4 klep liquid cooler injeksi, jelas bisa tembus 11.000 rpm , kan mesin cbr

namun penggunaan komponen lain seperti punya new megapro terutama parst velg beserta cakram, hmmm, tahu sendiri kan velg new megapro dengan ukuran depan 1.85 belakang 2.5 ya lebih kecil laah krtimbang punya byson, tapi dengan penggunaan ban dengan ukuran yang tepat ( BUKAN BAN NEW MEGAPRO LAH< SEMOGA ) disiyalir bakal mengubah pandangan negatid kepada velg tersebut, ane duga aja PASTI ADA ALASAN LOGIS DIBALIK PENGGUNAAN VELG TERSEBUT, baik harga, maupun yang lain, belum tahu, wong motornya belum keluuar

semoga next tralis nya honda ini bakal josssssssssss lah, i hope that ( mbuh artine opo )

n, jangan terlalu berharap yang WEAHHHHHHHHHHHHH dahulu terhadap varian apapun yang belum jelas ya masbro, takutnya beda dengan yang diimpi-impikan selama ini, di SOTO SOTOSOP kan selama ini, menjaga dari hati yang terluka memanglah baik, ketimbang menjadi sakit hati di klemudian hari, ya janganlah berharap lebih dulu.

31400_1299692973507_5957423_n

SEE and wait, kalaupun tidak sesuai kenyataan ya bisa di maklumi lah sebisanya, kalau nggak bisa nggak tahu juga sih…

sabar sabar…..sabar, semoga baikkkk, AAMIIIEN

logo pertamax7 edit (Custom)

maaf jika salah, menerima krtik yang membangun, 

wonogiri sukses

asekkkkkkkkk

pertamax

ini ceritaku mana update-an mu

111 KOMENTAR

  1. Kalo dipikir-pikir duit 22jutaan mesin cbr + sasis tralis minta kaya apa??,wong vixion yang harganya sama gag nyediain RDB,spido analog + ban n body cungkring sohc sisan,kalo bisa body kaya byson + mesin cbr dengan 22juta,ane baru kagum sama honda

  2. tenang aja mas bero…

    si treliis msh layak ditunggu kok, body emang ga se-gambot si kebo, tapi cukup worthed kok…ga kalah sama piksyen (ga tau kalo sama nyu piksyen 😛 )

    treliss: “good but not perfect” 😉

  3. la saingane cuma vixion yang menang injek plus pendingin liquid. masih teromol bodi cungkring ban beben untuk mengejar speed.kok saingane minta ban gembot segagah bison tapi ga lemot.
    aya aya wae.ntar kalo dikasih beneran bagi fby koplak makin kuat deh BC nya.
    ini aja banyak BC tentang vario15 dalam 1 minggu ini di blog blog

  4. yg mpunya blog sajake wis tau weruh ujudnya si teralis nih ?…
    😀
    kasus blade vs jupiter bakal trulang nih….

  5. kalau saya nunggu Teralis keluar aja deh 😀
    terlalu banyak info jadi bingung sendiri mau nulis soal teralis
    (kan Teralis nek keluar belum tentu beli :mrgreen: )

  6. Betul gan, 4 tahun lalu ane pernah beli motor bebek baru akibat terpengaruh tulisan2 di blog, tuh motor digadang2 sebagai motor kenceng di kelasnya, gesit dsb, apalagi tampangnya sporty (meski buntutnya wagu blass) dan mesinnya generasi baru (bukan ganti baju dari type sebelumnya). All New pokoknya mah.
    Karena ekspektasi ane tinggi ane langsung boyong tuh motor H+1 pasca launching di Jakarta, jadi ane termasuk orang pertama yang punya tuh motor. Ane ga nunggu dulu hasil test ride/review di tabloid2 ato blog. Ga sabar!!! begitu nyampe rumah langsung starter..duh suaranya padet bertenaga ga kayak pendahulunya, ane girang “wah motor kenceng nih” fikir ane. Setelah puas manasin mesin langsung ane bawa ke jalan, wah enak nihhh…nekuk2 di tikungan lincah n handlingnya mirip ama merek tetangga yg pernah ane pakai.
    Puas meliuk2 di tikungan, ketemu trek lurus 2km, sepi pula, saatnya menguji klaim motor kenceng, langsung ngacir, perpindahan gigi 1, 2,3 dan 4 terasa mulus seperti pendahulu2nya, Motor lumayan mudah menggapai kecepatan 70km/h, setelah itu berat sekali naiknya menuju 80km/h. Oh mungkin karena gak nunduk kali ya?? segera gw nunduk ala pembalap, lhooo…kok tetep aja larinya ngeden mentok di 85km/h, berulang2 ngetes ya tetep segitu aja. Lebih parah dari seniornya yg cc-nya lebih kecil dikit.
    Kecewa ane, mo dibalikin ga bisa dong emangnya kyk beli baju. Yo wes lah nyesel ane.
    So, jangan terlalu berekspektasi tinggi terhadap motor baru (kalo facelift masih aman lah), memang sih ada semacam kebanggaan tersendiri kala menjadi orang2 yang pertama punya motor/mobil baru, dijamin minimal ente bakal jadi seleb di jalanan, jadi pusat perhatian orang-orang. Kalo sekarang ane lebih baik menunggu 2-3 bulan pasca launching, selain ketahuan performa sesungguhnya, juga biasanya kalo dah 2-3 bulan pada bermunculan tuh penyakit bawaan si motor

  7. Jangan sampe kasus Vario125 terulang. Mesin downgrade dari PCX125. hasilnya ….. NgokNgok !!! So. Jangan terlalu berharap tinggi. TOO MUCH LOVE WILL KILL YOU BIBEH !!!!

  8. Sebenarnya kita sebagai konsumen juga salah sih.. Ngarep motor baguuussss..tp minta harga murah… Realistis aja..ono rego ono rupo.. “lha vixion murah dan keren?” Keren..mmm…mosok??? 😀

  9. Paling-paling bentuknya jenis polkadot lagi…gendut-gendut and bunder-bunder…gak jauh dari itulah…siap-siap teriak Huuuuuuuuuuuuu……..

  10. tapi ane yakin kok, Honda bakal ngeluarin motor yang keci, g ngecewain atie aneeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee………………………………

    cepetan launchingggg…………… 🙂

  11. ibarat kompetisi bola, pandangan ‘orang’ pada tralis bagaikan tim underdog nih.. xixixixxixi..

    siipp kita liat aja kedepannya..
    lanjutkan..(y)

  12. wkkkkwk.. pade baru nyadar bloger dan diikuti komengtator…
    dah dari dulu pertama tama si trelis ada puzle2 si warung iwb/warung wak haji.. ane dah komen.. kalo ekspektasi jangan terlalu tinggi.. setinggi pohon jengkol…

  13. Yup , spt vario krook krook krook… Udah terlalu bodo kalo ekspetasi sampe unrealistis.

    Bye bye sampah
    Salam sate hati

Apa Komentar Pemirsa ?