KETIKA wapres bicara TOA ( Wapres: Pengeras Suara Azan Perlu Diatur )

30 april 2012

agak OOT dikit yach, maaf, xixix, plus sensitif nih, menyangkut agama dan sedikit otomotif juga..

kemaren saya pas lagi ngenet di fb ada temen yang nge-share berita soal “Wapres: Pengeras Suara Azan Perlu Diatur” di link ini

http://nasional.kompas.com/read/2012/04/27/11392050/Wapres.Pengeras.Suara.Azan.Perlu.Diatur dan

http://www.metrotvnews.com/metromain/news/2012/04/27/89412/Wapres-Pengeras-Suara-Azan-Perlu-Diatur

weleh2, ada apa ini, wapres koq gitu ya?

adzan adalah panggilan suci bagi orang beriman untuk melaksanakan sholat, tapi koq ada juga manusia yang berani mengatur-atur segalaa, kayak nggak punya kerjaan lain, wong adzan paling juga 5 menit X 5 kali waktu sholat, nggak setiap detik berkumandang, … Senyum sedih

apa beliau nggak suka denger adzan? kayak sapa hayo yang lari denger adzan????

kalau adzan nggak boleh pake toa, mana bisa kedengeran seluruh desa?? masak adzannya cuma kedengeran dalam masjid> lha wong pake TOA yang lantang aja belum tentu banyak yang sholat, gimana kalo cuma bisik2, piye to iki waprese???

dan akhirnya ane pun menemukan komentar atas berita-berita di atas melalui fbnya juragan suzuki lek kesha, yang ane copas mentah2

TOA by Syekh Toni Rojim
Tadinya aku tak peduli siapa Boediono. Sejak ia bicara soal Toa, aku jadi berpikir: Boediono tak lulus jadi muadzin, mungkin.
Pemerintahan ini memang sudah gagal. Wakil Presiden yang jarang bicara aja tiba-tiba ngobrolin Toa. Kayak kurang kerjaan. Jedak-jeduk berjam-jam di bar/night club aja kuat, dengerin konser berisik aja biasa, mosok adzan 5 menit pake toa aja diresein?
Kalo Boediono berani, cobalah bicara pada Yudhoyono: Pak, you’d better sing ‘pake TOA!"
Muadzin disuruh adzan ga pake TOA? Kalo ntar sekampung denger gelegar suara adzan, trus Boediono mo bilang,"Wah, sakti!" gitu?
Sirine "nguing-nguing" vorijder itu lho yang berisik! Mending pake TOA teriak,"minggir, minggir, Wapres mo lewat!"
Kalo berani, ngomong ke demonstran: "Woi, kalo demo jangan pake TOA!" Saya yakin, pasti dibandem TOA. Haha.
Ini negeri TOA, Bung! Kita lahir dengan pengeras suara! Sampeyan ini dari mana?
Toa gak ada hubungannya dengan radikalisme, Bung! Kalo adzan sampe pita suara putus gara2 tanpa Toa, nah, itu baru radikal!
Toa itu teknologi sederhana yang dimiliki masjid. Kalo pake sound-system ala konser, ente mau antri tiket shalat?
Sampeyan ini kayak tidak paham konsep tanggap-bencana aja. Kalo Toa dianggap musibah, tinggal kencengin volume tivi di rumah kan?
Mau ngelarang TOA? Larang tuh suara petir menggelegar! Disamber, tau rasa!

wkwkwk Senyum dengan mulut terbuka , LUCU TAPI LOGIS,

aneh bin lucu aja kali seoarng wapres pun mengomentari TOA, lucu dan kesannya kurang kerjaan, BTW, soal TOA, toa sirene strobo adalah kata yang mungkin bisa tak terpisahkan dari yang namanya klub motor alay, seperti yang pernah ane bahas hingga kebakaran dulu

http://pertamax7.wordpress.com/2012/01/12/antara-aku-klub-motor-strobo-sirene-rotator-dan-toa/

http://pertamax7.wordpress.com/2012/04/02/alay-itu-bebal-alay-itu-nekat-alay-itu-bandel-alay-itu-badak/

semoga klub motor yang make strobo sirene TOA rotator dan peralatan lenong lainya cepat sadar, sebelum di atur oleh WAPRES..

pertamax7 035 (Medium)

. wapres pasti benci sama ane nih Senyum sedih ^

 

maaf jika salah, menerima krtik yang membangun, sekedar pendapat saja…..

wonogiri sukses

asekkkkkkkkk

pertamax

ini ceritaku mana update-an mu

116 KOMENTAR

  1. why,,,, apa karena wapres mau niru singapura,
    beda coy ini indonesia mayoritasnya muslim
    malah rumah ane deket banget sama masjid. alhamdulillah ane ga ke ganggu malah bersyukur,, bisa shalat tepat waktu..
    azan itu bukan hanya untuk memanggil orang shalat tapi ada makna yg lebih besar dibalik itu.

    dan malah di jerman ada seorang porfesor kejiwaan memakai suara azan buat terapi pasiennya..
    hadoooh gimana nih wapres,,

      • Jangan nebar SARA mas bro, ente orang JIL ya? Apa dari umat seberang? Tau nggak ente kalau Perancis sana orang muslim gak boleh pakai jilbab. Apa mereka juga punya tata krama?

        • terserah ente mau bilang ane apa, yg pasti ane gak ganggu orang lain yg kepengen istirihat dengan TOA karena semua TOA ane sudah ane sumbangkan untuk peringatan dini tsunami, ini jauh lebih bermanfaat bagi lebih banyak orang :p~

          • sepertinya nick LENONG ini tidak beragama atau gimana ya ^^
            semoga TUHAN memaafkan anda…

  2. sy dr dulu heran dg pemerintahan sby dan budiono.
    Katanya banyx pertimbangan klw mw mlkukan sesuatu, tp pertimbangannya selalu bimbang dan aneh2.
    Contoh. Masalah korupsi cuma diam tdk b teriak2.
    Tp masalah adzan brtiriak padahal itu bkn suatu masalah tapi suatu kewajiban umat muslim sebagai tanda masuk wakt sholat 5wktu . jd ingat dr awal sblm terpilih bnyx yg meragukan –
    AGAMA BUDIONO ITU APA sich ?

  3. Wapres ini bukan muslim kayaknya tapi ngaku orang muslim, dan parahnya lagi orang kayak gitu jadi wapres haahaaaa indonesia kurang banyak orang pinter kaliiiiiiiii

  4. AZAN itu artinya PANGGILAN UNTUK SHALAT, BUKAN TANDA MASUK SHALAT ! Emang kalo Pak Bud manggil anaknya pake cara BERBISIK !!!

    • masalahnya panggilan buat siapa? buat non muslim kah? “panggilan” yang volumenya berlebihan ini yg dipermasalahnya sama wapres, apalagi kita hidup dalam pluralisme, ngerti pluralisme gak ente? toh hanya untuk pewaktuan sholat masih bisa pake alarm, tau cara pake alarm juga kan? 🙂

      • Kalo gak ngerti Islam gak usah koment deh…
        1. Nabi Muhammad membangun masjid ada menaranya itu supaya panggilan azan menjangkau area seluas mungkin. Terlepas di situ ada atau tidak ada non-muslim … (Toh, Indonesia negeri mayoritas muslim.)
        2. Shalat jamaah dalam Islam lebih diutamakan. Bagi mereka yang rumahnya dekat dengan masjid dan tidak ada “uzur”/halangan bahkan “diwajibkan” salat di masjid. Panggilan untuk shalat berjamaah dari mana lagi datangnya kalau bukan dari masjid. Pake alarm cocok buat pengingat shalat tahajjud, Bro. Bukan untuk shalat lima waktu.
        3. Semangat pluralisme adalah toleransi. Gak usah ngajarin umat Islam tentang toleransi deh….
        4. Saya setuju jika yang diatur adalah penggunaan speaker untuk kegiatan di luar azan lima waktu, seperti pengajian, wirid/zikir, pembacaan Al-Qur’an atau shalawat dengan durasi yang lama (menunggu datangnya waktu shalat).
        5. Apa sih maksud “volume berlebihan”. Apa lonceng dari menara gereja di negara mayoritas Kristen volumenya bisa diatur?

      • bisa aja ente ngomongin plurasime ente sendiri memangnya punya paham apa humanis , atheis, animisme, dinamisme..atau munafikin….

      • maaf bung LENONG klo kamu beragama islam silahkan blajar lagi, klo tidak.. silahkan untuk menghargai Agama islam.. kita harus bisa menghargai cara masing” agama untuk beribadah… jangan ngurusin besar kecil pengeras suara atau apa, lihat saja dirimu apakah sudah benar???… tidak ada yg sempurna selain yg maha kuasa.. ^^

  5. budiono itu antek asing gan coba baca aja versi online indonesia menggugat jilid 2 tulisan kwik kian gie (mantan mentri jaman mega).

    • semoga apa yg dicita cita tercapai, mau ketemu sama Gusti Allah tercapai, dan mau ketemu Nabi Muhamad tercapai

        • apa nyang bikin puanas poll? lebay habis… artinya nyang cuman segitu gitu saja, apanya nyang bikin puuuaannnaaas ? ente kagak ngerti artinya kali yah? makanya baca al-bukhari 😀

          • ah…. gak usah bawa-bawa al-Bukhari. Al-Quran aja ente tafsirin sesuka-sukanya….

          • blade-in @ sourcenya lenong dari forum sebelah bro yang disalahartikan dan sengaja dicampuradukan serta dihujat

            ga usah ditanggepin bro

  6. rumahku deket masjid, dl waktu msh nganggur srg bantu2 ngecet masjid, lo ada kurban srg bnt persiapan, dolan tiap hari juga ma ustad.
    Rumah istri di Magelang, sebelah rumah jg masjid. Kalo ada adzan juga tak ada masalah. Padahal kami bukan muslim. PEACE

  7. >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

    Astaga masbro… maksdudnya bukan kayak gitu, volumenya aja yang perlu diatur, di sesuaikan kondisi demografis, kondisi lingkungan, bukan berarti ngga boleh pake TOA, bukannya wapres anti Islam, berita itu cuma penggiringan opini masyarakat oleh media mas bro..

    kalo medianya bener, kenapa ngga ngasih judul “wapres bicara tentang kebersihan masjid”

    Kalo mas bro pinter, jangan kritik wapres nya, kritik media nya..

    • wah nglurusin aj.
      itu wapres kn blg supaya volume d atur. bkn gk dbolehin. suara toa masjid mesti lantang dan jelas. bkn hanya keras! inget mas bro. beda artiny. mesti kudu blajar bahasa indonrsia lagi smua yg marah”. ya toh dpkir dgn kpala dingin sblm komentar.

      jalin persahabatan dan keakraban antar umat beragama (:
      salam rider n keep safety rider.
      sblm komen ya jgn lupa dpkir dlu makna kata ny 😀

  8. sepertinya yang dimaksud wapres “diatur” disini adalah volumenya dan penggunaanya bukan suara adzannya.
    sebab seperti yang pernah diceritakan teman saya di jakarta di satu daerah kadang2 terdapat masjid > 2 dan saat mulai memasuki adzan seperti sahut2an dan adu keras volume TOA. di mesir saja volume TOA sudah diatur agar tidak terjadi hal seperti ini bukan. jadi dalam 1 daerah hanya 1 masjid besar yang pake TOA sisanya adzan tanpa TOA.
    selain itu sering katanya TOA dipergunakan setelah atau sebelum adzan untuk memutar KASET ceramah2 dan pengajian. bukannya melakukan ceramah atau pengajian sebenarnya. dan banyak pula dipergunakan oleh anak2 kecil untuk dimainin.
    kalo suara adzan yang ga sampai 5 menit pake TOA sih ga masalah banget.

    • like this juga…. apapun harus ditelaah dengan bijaksana dan kepala dingin…. emosi bisa membawa kita dalam kenistaan…

    • lebih masuk akal sih..
      kesanya sekarang adzan bukan utk panggilan sholat ttp utk adu gengsi, ini lho masjid gw yg paling keras / lantang dlm mengumandangkan adzan.( contoh nyata di kampung saya).

      • Nah bener tuh, macam shalawat atau dzikir yang pakai pengeras suara yang musti diatur volumenya, mesti daiatur juga supaya jangan teriak-teriak, apalagi dilakukan malam hari sampai tengah malam, seperti di kampung saya (Soreang – Bandung). Bahkan bila perlu jangan pakai pengeras suara, mengganggu orang istirahat saja.

      • sip mas bro, logikanya orang berdzikir dan baca Quran dalam keadaan kusyu dan tenang serta dihayati, bukan malah kuenceng2 pakai toa, di batin saja Allah SWT denger kok

  9. wapres kan cuma mewakili rakyat. gak mungkinkan wapres asal cuap. apalagi doi sendiri agamanya itu. selama ini siapa sih yg berani ngeluh. tau sendiri aja.

  10. nurut w suara adzan subuhan (biasanya ngajinya lebih lama daripada adzan itu sendiri dengan volume keras pula) harus disesuaikan dengan tempatnya… kan juga menghormati orang yang punya kepercayaan lain…
    misal: memangnya orang muslim mau dengerin kebaktian minggu make TOA kenceng”?
    Ingat Indonesia isinya bukan cuma Islam…

    • 😀 boro boro.. ngerti artinya saja mereka kagak.. toh cuman bisa ngiming ngimingi sorga, gak ada bedanya sama anak kecil.. kekanak kanakan banget

  11. sebenarnya perlu diluruskan mas bro, masalah toa ini, aku sangat nggak setuju kalau adzan nggak boleh pakai toa (kayak dinegeri israel saja) tetapi saya sangat gedek (ini kebanyakan dijakarta) orang dzikir pakai toa, mau subuh orang setel kaset pengajian pakai toa, bahkan di dekat tempatku tinggal anak2 latihan ngaji latihan solat pakai toa, saya juga orang muslim logikanya kalau kita berdzikir itu dalam keadaan kushu tenang dan bisa meresap kedalam hati serta penuh keiklasan dan kusyu biarpun dibatin Allah SWT pasti dengar gak perlu pakai toa, ada lagi selain itu orang setel kaset baca Al-Quran disambungin ke toa kenapa mesti kaset kenapa gak manusianya yang baca Quran padahal kita baca Quran juga butuh kekusyuan tenang dan bisa menghayati……bukan teriak2 pakai toa, mending kalau hanya jam2 tertentu kadang2 sore malem jumat yasinan kalau dijakarta sudah kayak orang demo teriak2 semua pakai toa……….MENURUTKU ITU YANG PERLU DILURUSKAN, KALAU ADZAN TETEP HARUS PAKAI PENGERAS SUARA KARENA ADZAN ADALAH PANGGILAN

    THANKS MAS BRO,

  12. Azan 5 x 5 menit aja kok dipermasalahkan!. Kalau hidup didesa malah kuping sampai budeg dan gak bisa tidur kalau tetangga punya hajat, bisa 2 hari penuh dengan suara keras dari musik alunan musik tradisional. Jangan-jangan nanti Azan harus ijin keramaian seperti orang hajatan!

  13. Ruwet iki. .
    Sebelum nya mhon maaf
    “Sebaik nya agan2 yg bda kepercayaan jgn ikut memberikan pendapat nya karna sudah jelas2
    Jika masalah prinsip urusan nya dunia akherat, jd jgn saling melempar molotov bgi yg bda kepercayaan. .”
    Sekian dan terimakasih. .
    😀

  14. السلام عليكم, aspalmax. bagi yang ngomong TOA buatan yahudi, emang apa yang bisa dibuat orang islam untuk tekhnologi, kita cuma penikmat aza, apalagi model orang spt ente (lenong), kita didunia andaikan tdk mau memakai brg non muslim, kita mungkin jadi orang purba!!!!! camkan itu!!!!! (lenonggggg)

  15. maaf kalo saya boleh kasih pendapat.
    menyikapi pernyataan pak budiono harus kita lihat pidatonya yang full tanpa sepotong sepotong.
    masyarakat indonesia kan gampang naik darah.jadi sabar sebelum marah lihat dulu pidato full nya.
    penyampaian informasi yang sepotong sepotong sangat berbahaya karena maknanya kadang akan jauh dari informasi yang sebenarnya

  16. Kacau nh blog, kaya media aja ngejar jelek’a pemerintah biar laris tuh media (bad news is good news) / serangan pemilik media yg berpolitik,, baca tuh pidato’a full!!! Jangan ngegiring2 opini sesat!
    Silahkan direvisi tulisan sampeyan!

  17. mending ojo podo padu cuk..

    hati2 digiring ma media

    saling menghormati kebebasan agama napa, malah yang non maen bakar dimari, tuh da sendiri forum hujat menghujat bikinan non yg dari dulu masih exist mo bakar disono aja, sampe otot2an komen silakan, sampe kiamat silakan

    hormati yang punya blog napa, ni bukan bahas motor bro..

    :mrgreen:

    *uncalin beha

    salam damai..

  18. Bener-bener jauh deh sama JK,ini bukan urusin carut marut negara malah ngurusin yang seharusnya gak perlu,kacau-kacau !

  19. pak budiono bilang adzan itu doa…weleh2 g pernah baca artinya y klo lgi adzan d tv..adzan itu kan panggilan salat..klo pelan2 y bukan manggil namanya tapi bisik2…gak ngerti artinya kok pake ngatur-ngatur

    • @poerwa 50. Stuju buat ulasanmu bro ^^
      mari sama” tunaikan ibadahny menurut agamanya masing”
      biarkan dengan cara bagaimana beribadahnya, karena hidup ini hanya batu loncatan untuk menabung kebaikan, menuju kehidupan yg sebenarnya yaitu akhirat…

  20. GOBLOK, ISLAM GOBLOK JAWIR ANJINK . Lo KIRA DIINDONESIA CUMA ADA 1 AGAMA ? TOA ANJING INDONESIA NEGARA DG BNYK AGAMA BUNG JANGAN DISAMAIN SAMA NEGARA ISLAM

  21. Pada prinsipnya, kehidupan beragama itu saling menghargai sesama pemeluk agama, tidak ada yg benar, tidak ada yg salah. Agama hanya sebuah ajaran, pelajari dengan seksama apa makna dari ajaran itu smua dan jangan telan mentah2 ajaran tersebut. Karena kitab suci d tulis dengan bahasa yg berbeda dengan bahasa yg kita gunakan, dan kondisi penulis kitab pada saat itu tidak sama dengan saat ini.

    Jadi saya rasa, perlu d pertimbangkan lagi, pengeras suara tersebut karena tidak semua orang bisa menikmati nya, kalau ada orang yg menikmati suara adzan, kenapa tidak menyanyikan sendiri?

    Orang2 yg bukan muslim juga perlu berpikir apakah slama ini kgiatan beragama mereka tidak mengganggu pemeluk agama lain?

    Terima kasih

  22. kalo ane yang bikin males kalo muadzinnya menyerukan adzan dengan suara males2an dan pengennya cepet2 selesai. ane akui azdan itu sangat perlu, tidak hanya untuk beribadah tapi juga sebagai pengingat waktu, hanya saja muadzinnya juga harus niat ber-adzan, kan panggilan tuhan…

  23. Betapa indahnya…… (subjektif betulll)….. SUARA ADZAN… sehari 5 kali, dalam setahun berarti 1.825 kali… sedangkan dalam 5 tahun 9.125 kali…. dan dalam 10 tahun berkumandang 18.250 kali….

    nada dan ‘lagu’nya ituuuuuu melulu… untuk mengingatkan muslim agar segera bersembahyang…

    dipikir-pikir… apakah adzan itu hukumnya wajib???… dan apakah umat islam tidak pernah ingat waktunya bersembahyang sehingga harus selalu diingatkan melalui pengeras suara buatan kafir..???

    Senyatanya perihal ini sangat berbeda dgn ‘agama-agama” lain yang sering disebut sebagai agamanya kafir… ORANG KAFIR MEMANG BRENGSEK, mereka selalu tahu waktu (alias disiplin) tanpa harus diteriaki melalui TOA…!

    Fuihhhh….

  24. Sy bukan bnci islam dan mndukung wapres, ada baiknya pengeras suara dimesjid harus diatur. Jngn seenak perut kita, sprti kjadian di papua. Ada mesjid dilingkungan non muslim yg saban hari, suara azan lespekernya bikin telinga skmpung trganggu dan akhirnya amarah mreka(non muslim) memuncak,trjadilah pmbkaran dan prusakan mesjid. jd,memng harus saling mnjaga dan mnghrgai orang lain. krna rakyat damai dan tenang adlah yg trbaik bg bangsa kita.

Tinggalkan Balasan